google badge ios badge google badge

Search posts by:

Newsletter successfully sent
Failed to send newletter

AlwaysFree: Cina untuk membayar biaya ekonomi dari kebijakan "nol-covid": analis

Author: SSESSMENTS

Pada tahun 2021, China berhasil mengekang penyebaran COVID -19 sambil tetap menumbuhkan ekonominya dengan tingkat tahunan sebesar 8%. Bahkan ketika ekonomi terbesar kedua di dunia itu menutup perbatasannya, investasi asing langsung terus mengalir, dan ekspor terus meningkat. Namun, analis percaya bahwa pembatasan kejam China memiliki harganya sendiri. Goldman Sachs mengatakan kerusakan ekonomi dari toleransi nol Beijing terhadap COVID -19 tampaknya memburuk dari waktu ke waktu karena setiap varian baru menjadi lebih menular.

Bank investasi mengatakan vaksin China tampaknya tidak memiliki perlindungan yang memadai terhadap Omicron. Jadi, bahkan ketika 87% populasinya divaksinasi, China diperkirakan akan memberlakukan kembali penguncian di seluruh kota setiap kali menemukan kelompok infeksi baru, seperti di Xi'an dan Anyang. Penguncian yang ketat mendatangkan malapetaka pada bisnis lokal, melukai kepercayaan dan pengeluaran konsumen, sementara juga mengacaukan rantai pasokan. Akibatnya, tekanan pada output industri dan penjualan ritel terus meningkat.

Goldman Sachs menurunkan China GDP prospek pertumbuhan untuk 2022 dengan harapan lebih banyak COVID -19 pembatasan kegiatan usaha. Ini memproyeksikan China GDP tumbuh 4,3% pada tahun 2022, dibandingkan dengan perkiraan sebelumnya sebesar 4,8%, mengutip risiko penurunan dari wabah terbaru. Bank Wall Street juga mencatat bahwa dalam skenario ekstrem yang mencakup penguncian nasional, pertumbuhan tahunan China dapat anjlok menjadi 1,5%, kinerja terburuk sejak 1976.

Tags: All Products,AlwaysFree,Asia Pacific,China,Indonesian,NEA

Published on January 14, 2022 11:33 AM (GMT+8)
Last Updated on January 14, 2022 11:33 AM (GMT+8)